Wajah-wajah Ceria


Rabu, 24 Februari 2010

Pujuklah Hati...



Bismillahirrahmanirrahim,

Dengan nama Allah yg Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Alhamdulillah, seizin-Nya ,masih lagi diri ini bernafas di atas dunia yang penuh mehnah dan juga cabaran. Cabaran yg kadang2 menguji keimanan, cabaran yg menggoyahkan perasaan, cabaran yg mampu meruntunkan prinsip yg dipegang selama ini.

Subhanallah, ujian Allah itu terlalu besar ertinya buat mereka yg menemui erti hakikat sebenar diuji. Hati ini juga diuji, diuji dengan segala prinsip yg diperjuangkan. Subhanallah, kuatnya ujian kali ini jika nak dibandingkan dengan ujian semester yg akan berlangsung tidak lama lagi.

Aku pasti hati kalian juga pernah diuji. Tak kisahlah ujian itu datang dalam bentuk bagaimana, kesedihan, ketakutan, kerinduan, keikhlasan, kemaksiatan, kemarahan. Hanya Allah sahaja lebih tahu ujian apakah yg Dia turunkan. Dan Dia jualah mengetahui akan kemampuan kita untuk mengatasinya. Benar kata Allah,

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.”

Surah Al-Baqarah ; 286

Keikhlasan ku teruji, disaat hati berbolak-balak membenarkan sesuatu yg jelasnya hara Aku terpanggil untuk mengenang kembali IKHLAS hatiku. Untuk apakah aku pertahankan prinsip hidupku ini? Jauh di sudut hatiku menjerit untuk Allah!!!!!. Namun, suaranya sayup-sayup kedengaran jauh di pelosok rongga hati ku yg kian kelam.
Aku mohon kepada khaliqku agar disucikan hati ini, kerana hanya hati yg bersih mampu memberi firasat yg benar…Hati yg bersih bukan sahaja memudahkan ilmu meresap masuk ke dalamnya..malah kemurniannya akan terpancar pada wajahnya. Aku ingin menjadi insan itu.

Sekalipun telah panjang lebar aku uraikan, namun , ikhlas itu yg pasti adanya di dalam hati. Berusahalah mencari keikhlasan kerana ia selalu bersembunyi di sebalik kemahuan.Janganlah kerana keinginan hati, ikhlas itu diketepikan , syariat tuhan di ke sampingkan.

Suka kiranya diri yg kerdil, lemah lagi hina ini untuk menyeru sahabat2 sekalian. Andai kata Allah telah menentukan sesuatu (hukum) janganlah kita mencuba untuk memikirkan yg selain itu. kerana bukan kebahagiaan yg kita cari tapi kebinasaan.

Seperti firman Allah:

“Dan Tuhanmu menciptakan apa yang Dia kehendaki dan memilihnya. Sekali-kali tidak ada pilihan bagi mereka*. Maha Suci Allah dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan (dengan Dia). *Bila Allah telah menentukan sesuatu, maka manusia tidak dapat memilih yang lain lagi dan harus menaati dan menerima apa yang telah ditetapkan Allah”

Surah -Al Qashash ; 68

Tatkala, dirimu ingin melakukan sesuatu fikirkanlah, adakah ia bertepatan dengan kalam Tuhan ataupun sabda Rasul junjungan. Ingatlah bahawa dunia ini adalah persinggahan yg keindahannya sungguh mempersonakan. Nescaya berhati-hatilah pabila membuat pilihan atau keputusan kerna aku takut kita akan tersalah jalan.

“Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan *yakni jalan kebajikan dan jalan kejahatan*”

Surah Al-Balad ; 10

Sebelum aku mengakhiri tinta mindaku ingin aku katakan. Letakkanlah keyakinan mu itu pada janji tuhan kerana Allah tak pernah mengecewakan. Pujuklah hatimu dengan kalam-kalamullah yang tersusun indah seperti yang ingin aku kongsikan ini…

“Maka sesuatu yang diberikan kepadamu, itu adalah kenikmatan hidup di dunia; dan yang ada pada sisi Allah lebih baik dan lebih kekal bagi orang-orang yang beriman, dan hanya kepada Tuhan mereka, mereka bertawakkal”.

“Dan (bagi) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan- perbuatan keji, dan apabila mereka marah mereka memberi maaf.

Wallahua'lam.


Tiada ulasan: