Wajah-wajah Ceria


Ahad, 19 September 2010

TAHNIAH ABANG RIZAL & WAWA...




Didoakan kedua-dua mempelai kekal bahagia sehingga ke akhir hayat. Semoga segalanya diberkati & diredhai oleh Allah SWT, insyaAllah... Selamat datang ke kelab baru!!!

Ikhlas,

Ierwan Ismail & Nurul Ati'qa Hisam


MAJLIS PERKAHWINAN RIZAL HUSIN & SALWA SAMURI

Tarikh : 19 September 2010 (190910)
Tempat : Kampung Muhibbah, Batu Pahat, Johor.

Tarikh : 25 September 2010 (250910)
tempat : Pantai Kundor, Tanjung Keling, Melaka.

Sabtu, 11 September 2010

-Salam Aidilfitri-




Saya bersama isteri, Nurul Ati'qa Hisam ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri kepada semua yang mengenali kami termasuklah guru-guru yang pernah mengajar kami, teman-teman di sekolah rendah, menengah, matrikulasi serta universiti. Juga tidak dilupakan kepada sahabat-sahabat seperjuangan yang berada di kampung serta masyarakat muslim seluruh Malaysia dan dunia.

Teristimewa, kami ingin sekali mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir & Batin kepada kedua-dua ibu bapa kami, adik-adik serta saudara mara kami seluruh Malaysia. Semoga Aidilfitri kali ini menjadi saat yang paling menggembirakan buat kalian semua.

Eid Mubarak. Maaf Zahir & Batin.

From IERQA with LOVE

Ierwan Ismail & Nurul Ati'qa Hisam
3 Syawal 1431H / 12 September 2010

Jumaat, 3 September 2010

Dosa Tinggal Solat Lebih Besar Daripada Zina



Dosa Tinggal Solat Lebih Besar Daripada Zina

www.iluvislam.com
Dihantar Oleh: epid
Editor: nazir_dinie

Pada satu senja yang lengang, kelihatan seorang wanita berjalan dalam keadaan terhuyung-hayang. Pakaiannya yang serba hitam menunjukkan dia dicengkam kesedihan manakala kerudungnya menutup rapat hampir seluruh wajahnya.

Walaupun tidak bersolek atau memakai perhiasan lain di tubuhnya, kulitnya yang bersih, memiliki tubuh yang ramping dan rona wajah yang ayu, tetap tidak dapat menghapuskan kepedihan yang sedang membelenggu hidupnya.

Dia melangkah perlahan-lahan mendekati rumah Nabi Musa a.s. Diketuknya pintu perlahan-lahan sambil mengucapkan salam. Apabila terdengar ucapan ‘silakan masuk’ dari dalam, wanita cantik itu melangkah masuk sambil kepalanya terus tertunduk.
Air matanya berderai ketika dia berkata: “Wahai Nabi Allah, tolonglah saya, doakan saya supaya Tuhan berkenan mengampunkan dosa keji saya,” “Apakah dosamu wahai wanita ayu?” tanya Nabi Musa a.s. terkejut. “Saya takut mengatakannya,” jawab wanita cantik itu. “Katakanlah, jangan ragu-ragu,” desak Nabi Musa.

Lalu wanita itu memulakan cerita, “Saya….telah berzina.” Kepala Nabi Musa terangkat, hatinya tersentak. Perempuan itu meneruskan, “Dari penzinaan itu, saya pun…. hamil. Setelah anak itu lahir, langsung saya…cekik lehernya sampai…mati,” cerita wanita itu sambil menangis sekuat-kuat hati.

Mata Nabi Musa berapi-api dan dengan muka yang berang, dia mengherdik, “Perempuan jahat, nyah kamu dari sini! Supaya seksa Allah tidak jatuh ke dalam rumahku kerana perbuatanmu. Pergi!” teriak Nabi Musa sambil memalingkan muka kerana jijik.

Mendengar herdikan itu, wanita itu pun segera bangun dan berlalu dengan hati yang hancur luluh. Ketika keluar dari rumah Nabi Musa, ratapannya amat memilukan. Dia terfikir ke mana lagi dia hendak mengadu kerana apabila seorang Nabi sudah menolaknya, bagaimana pula manusia lain bakal menerimanya? Terbayang betapa besar dosanya dan jahat perbuatannya.

Tetapi dia tidak tahu bahawa sepeninggalannya, Malaikat Jibril turun berjumpa Nabi Musa. Lalu Jibril bertanya: “Mengapa engkau menolak seorang wanita yang hendak bertaubat dari dosanya? Tidakkah engkau tahu ada dosa yang lebih besar daripadanya?”
Nabi Musa terperanjat. “Dosa apakah yang lebih besar dari kekejian wanita penzina dan pembunuh itu?” tanya Nabi Musa kepada Jibril. “Betulkah ada dosa yang lebih besar daripada perempuan yang nista itu?” “Ada,” jawab Jibril dengan tegas. “Dosa apakah itu?” tanya Nabi Musa lagi. “Orang yang meninggalkan solat dengan sengaja dan tanpa menyesal. Orang itu dosanya lebih besardaripada seribu kali berzina.”

Mendengar penjelasan itu, Nabi Musa kemudian memanggil wanita itu untuk menghadapnya semula. Dia mengangkat tangan dengan khusyuk untuk memohon ampunan kepada Allah S.W.T untuk wanita itu.

Nabi Musa menyedari, orang yang meninggalkan sembahyang dengan sengaja dan tanpa penyesalan adalah sama saja seperti berpendapat bahawa sembahyang itu tidak wajib dan tidak perlu ke atas dirinya. Bererti, dia seakan-akan menganggap remeh perintah Allah, bahkan seolah-olah menganggap Allah tiada hak untuk mengatur dan memerintah hambaNya.

Sedangkan orang yang bertaubat dan menyesali dosanya dengan bersungguh-sungguh bererti masih mempunyai iman di dalam dada, yakin bahawa Allah S.W.T itu ada dan berada di jalan ketaatan kepadaNya. Itulah sebabnya Allah pasti mahu menerima taubatnya.